oleh

293 Muslim Rohingya Terdampar, Empat Orang Masih Dirawat

JAKARTA – Empat dari 293 Muslim Rohingya yang terdampar di Perairan Lhokseumawe, Aceh Utara dirawat di rumah sakit.

Kepala Bagian Humas Pemko Lhokseumawe Marzuki mengatakan empat pengungsi tersebut dirawat sejak pekan lalu karena sesak nafas dan demam lantaran kekurangan nutrisi akibat berada di perairan selama 7 bulan.

“Menurut medis ini karena mereka lama di laut, sesak nafas, paru-paru,” kata Marzuki kepada Kamis (17/9).

Baca Juga:   Les Bleus Libas Kroasia

Marzuki memastikan Muslim Rohingya yang sakit bukan terpapar Covid-19 karena telah dilakukan tes usap terhadap tiga pengungsi lainnya yang telah meninggal beberapa waktu lalu dengan hasil negatif.

200-an Muslim Rohingya yang saat ini ditempatkan di Balai Latihan Kerja Lhokseumawe dan akan dilakukan pendataan oleh Badan Pengungsi untuk PBB UNHCR.

“Dan [mereka] akan diberikan kartu pengungsi UNHCR,” pungkas Marzuki.

Baca Juga:   Jenguk Sang Ayah, Putri John Kei Membisu

Sebelumnya, 296 Muslim Rohingya terdampar di Pantai Lhokseumawe, Aceh beberpa waktu lalu.

Dengan menggunakan satu kapal, mereka sempat berada di perairan selama 7 bulan.

Setelah sesampainya di daratan, 3 dari 296 pengungsi tersebut meninggal karena sesak nafas, sehingga total pengungsi saat ini 293 orang. (oke/bro)

Komentar

Berita Lainnya