oleh

Ketua DPD Minta Masyarakat Tak Termakan Hoaks Vaksin di Media Sosial

JAKARTA – Masyarakat jangan mudah mempercayai hoaks yang banyak beredar di media sosial menjelang pelaksanaan vaksinasi COVID-19 yang dimulai pekan depan.

Hal itu sebagaimana diutarakan Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti kepada wartawan, Jumat (8/1).

Bukan tanpa alasan, menurut dia, hal itu penting agar pelaksanaan vaksinasi berjalan lancar.

“Vaksinasi ini adalah langkah nyata pemerintah untuk memutus mata rantai penyebaran COVID-19. Langkah ini harus didukung, agar aktivitas kita bisa kembali normal,” katanya.

Baca:   Peningkatan Kualitas SDM Diutamakan untuk Percepatan Pembangunan di Papua

Apalagi, masih kata LaNyalla, Majelis Ulama Indonesia (MUI) secara resmi telah menyampaikan bahwa vaksin ini halal dan suci. Sehingga, sekarang tinggal menunggu hasil dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) terkait aspek kesehatan dan medisnya.

Hanya saja, LaNyalla menilai upaya pemerintah ini masih sedikit terhambat dengan banyak beredarnya hoaks atau pemberitaan bohong seputar vaksin yang diproduksi Sinovac tersebut.

Baca:   TNI AL Kembali Kirimkan Obyek Pencarian Melalui KRI Rigel-933

“Ada pro dan kontra mengenai vaksin ini yang kemudian berujung pada hoaks mengenai vaksin Sinovac. Hal-hal seperti ini yang harus dilawan, percayakan ke pemerintah agar kita bisa memutus COVID-19,” katanya.

Sejumlah hoaks yang beredar di masyarakat antara lain menyebutkan jika vaksin bisa mengubah gen.

Kemudian hoaks lainnya menyebut vaksin yang akan disalurkan mengandung vero cell yang berasal dari ginjal monyet hijau Afrika (African green monkey). Dan beberapa hoaks lainnya di medsos.

Baca:   Polisi Libatkan Puluhan Komunitas Awasi Protokoler Kesehatan Covid-19  

Sementara, Presiden RI Joko Widodo meminta seluruh masyarakat tidak membayangkan yang tidak-tidak terhadap program vaksinasi COVID-19, yang rencananya akan dilaksanakan pekan depan.

“Vaksinasi sama kayak ibu-ibu mengantar bayi imunisasi, sama seperti itu, jangan dibayangkan yang tidak-tidak,” ujar Presiden.

Presiden mengatakan vaksinasi rencananya dilakukan mulai pekan depan, apabila izin penggunaan darurat vaksin sudah dikeluarkan oleh BPOM. (sam)

Komentar

Berita Lainnya